08 September 2011

Tanjung Pinang Trip

Nyaris 2 minggu ceritanya saya ngilang sejenak dari pulau Jawa, meninggalkan segala kehectican dan keriuhan *pinggiran* ibukota. Udah diniatin mudik kali ini gak bakal bawa kerjaan, 'coz  I've promised to spend my quality time for family and old friends only :P.

So, alohaaa Batam, kita berjumpa lagi di penghujung ramadhan tahun ini. Walopun pulau secuil kaya potensi ini bukan kampung halaman saya, tapi hampir dari seluruh bagian dari perjalanan hidup saya, menorehkan jejak sejarahnya di sini.

Edisi balik kampung eh pulang ke rumah tahun ini banyak meninggalkan cerita dan hikmah tersendiri. Seiring berjalannya waktu, beberapa kisahnya akan saya tulis kembali (menanti mood-buster yang muncul segan hilang tak mau). Do'akan aja yah, moga bisa istiqomah menulis :).

Kali ini saya mau berbagi cerita liburan edisi travelling ke Pulau Seberang, Tanjung Pinang. Sebenernya ini dalam rangka tugas dinas juga, ketemu klien saya yang emang lagi ada proyekan di sana. Udah kadung janji soalnya ama Pak Agung, -Bapak Owner KaosPinang yang ternyata juga kakak senior saya di jaman SMA dahulu kala- kalo ke Batam saya bakal nyamperin ke TKP  buat diskusi lebih lanjut n ngukur ulang outlet yang mau di re-design. Dan akhirnya... saya kesana kemarin bersama seorang sahabat buat nemenin. ~jangan kapok ta'culik yah eceu Linda :)).

Perjalanan dari Batam ke Pinang cuma makan waktu lebih kurang lebih 1 jam dengan menaiki kapal ferry dari Pelabuhan Telaga Punggur Batam. Ongkosnya hanya Rp. 40.000,- per sekali jalan. Begini asiknya jadi anak pulau, kemana2 ya mesti nyebrang lautan. Tapi karena udah hampir 4 tahun gak naek kapal, rada kliyengan juga untung gak sampe mabok:s. 

Pas di pelabuhan, udah langsung di jemput Pak Agung (kopdar perdana juga ceritanya..hehe...). Kita langsung tancep gas ke TKP, outlet KaosPinang di KM.7. Keren juga nih Bapak, bisa nyulap rumah kecilnya buat jadi outlet, sebelumnya pake modal jualan online, sekarang bisnisnya udah lumayan maju juga di sini, jadi trendsetter n perdana bikin bisnis oleh2 Kaos bijak ala Pinang. Setelah ngukur sana-sini, sebelum pulang, saya n temen saya nyempetin beli beberapa kaos buat oleh2. Asik dah, berasa turis beneran kan kita. Makasi buat Pak Agung n fams buat sambutan n jamuannya, kami berasa berkunjung ke rumah sodara sendiri loh. :)

Sayang rasanya kalo cuma tugas dinas trus pulang lagi. Akhirnya kita putuskan untuk muter-muter keliling kota n berkunjung ke tempat wisata yang ada di sini. Sebenarnya, Tanjung Pinang yang masih bagian dari pulau Bintan n sekarang jadi ibukota provinsi Kepri ini punya stok pantai eksotis n ciamik buat dikunjungi, diantaranya Pantai Trikora n Lagoi. Tapi karena waktu udah terlalu sore, n ngerasa berdosa kalo gak ngajakin keluarga juga kesana, akhirnya kita memutuskan untuk singgah sejenak ke Pulau Penyengat saja. (Nb: Dua pantai itu  udah di book-marked buat edisi jelajah tahun depan atau buat target hanimun :P)

Untuk mencapai pulau yang bersejarah bagi masyarakat Kepri ini, kami mesti menggunakan transportasi laut dari pelabuhan utama. Kalo di Indonesia umumnya bernama sampan, di sini lebih beken dengan nama Pongpong *semacam odong2 kalo di dunia angkot mah*. Tarifnya cuma 5000 perak per sekali jalan.Pulau yang berukuran kurang lebih hanya 2.500 x 750 ini jaraknya kurang lebih 6km dari Tanjung Pinang. Tapi gak nyampe 15 menit juga udah nyampe kok. Iya sih kayaknya sebentar, tapi ternyata pas di atas Pongpong berasa lama banget, makin memacu adrenalin kalo si Pongpong pas papasan ama kapal gede... Eaaaa...ombaknya itu lho yang bikin seru2 ngeri gimanaa gitu.


Kaget waktu menginjakkan kaki lagi ke Penyengat. Karena masih musim liburan, di dalam pulau ini jadi rame banget dengan penjaja makanan,minuman,mainan, hingga souvenir2. Belum lagi, spanduk-spanduk tokoh masyarakatnya bikin jadi tambah semrawut. Ayok ah pemerintah setempat... ditata lagi ini aset wisata sejarahnya :P.

Yang jadi obyek wisata utamanya yaitu Masjid Raya Sultan Riau atau lebih dikenal dengan Masjid Penyengat. Sedikit cerita, yang menarik dari masjid ini adalah digunakannya putih telur sebagai campuran semen untuk dinding masjid. Mesjid ini di bangun pada tahun 1832 pada masa pemerintahan Yang Dipertuan Muda VII Raja Abdul Rahman, pembangunan mesjid ini dilakukan secara bergotong royong oleh semua masyarakat penyengat pada masa itu. Warna kuning yang mendominasi bagian bangunan masjid merupakan ikon warna asli Riau, menyimbolkan keemasan-kejayaan. Sedangkan warna hijau merupakan simbol dari kesuburan. 

Selain masjid Penyengat, di pulau yang udah mulai banyak penduduknya ini juga tersimpan peninggalan balai adat dan makam - makam Raja Riau, salah satunya makan Raja Ali Haji yang terkenal dengan syair Gurindam 12 nya yang mendunia itu. Nah kalau mau berziarah atau sekedar muter-muter pulau, kita bisa pake jasa sewa ojeg becak di sini. Tapi karena udah terlalu sore, kami memutuskan untuk  berkeliaran di sekitar masjid saja sambil icip2 kuliner yang dijajakan di sini. 



Sebelum beranjak dari Pulau Tanjung Pinang ini, jangan lupa untuk membeli buah tangan panganan khas dari sini, apalagi kalo bukan otak -otak (ikan, cumi or udang) n aneka keripik (Singkong,pisang,bayam,dll). Para pedagang ini udah mulai bertebaran di sekitar pelabuhan utama Tanjung Pinang. Harga otak-otaknya mulai dari Rp.500,-/buah, n keripik2nya mulai dari Rp.15.000,-an per bungkus (kisaran 1/2 kg).  

Menjelang magrib, akhirnya kami sampai kembali ke Pulau Batam,perjalanan singkat yang menyenangkan. Sembari menyusuri perjalanan menuju rumah kembali dengan syukur nikmat tak terkira, moga di lain kesempatan bisa berbagi kisah perjalanan dengan tempat jajahan baru :).


*proyeknya cepet dikelarin yah Jaja'* NTMS.
_____________________________________________________________
Jika hendak mengenal orang berbangsa
Lihatlah kepada budi dan bahasa
Jika hendak mengenal orang yang berbahagia
Sangat memeliharakan yang sia-sia
Jika hendak mengenal orang yang berilmu
Bertanya dan belajar tidaklah jemu
Jika hendak mengenal orang yang berakal
Di dalam dunia mengambil bekal
Jika hendak mengenal orang yang baik perangai
Lihatlah pada ketika bercampur dengan orang ramai
- Gurindam pasal 5-

4 komentar:

Aditia A. Pratama mengatakan...

serasa ikut ke tanjung pinang nih :D

oryza mengatakan...

sile Pakcik, tak nak berbayar kalo ngikutnye lewat blog :P

An Maharani Bluepen mengatakan...

bagus banget, mbak, viewnyaa..
^____^
subhanallah

* muuph, baru mbaca

Kaospinang.com mengatakan...

makasih juga neng! semoga sukses ya jadi designpreneur muslimah yang bermanfaat buat ummah